Kentutlah dengan Beradab









Ya ya ya...
Sape sih yang kagak kenal ama 'kentut'? Mungkin siapa pun udah biasa ngeluarin kentut.
Zzzzz

Kentut atau flatulensi (bahasa kerennya book) adalah keluarnya gas melalui anus atau dubur akibat akumulasi gas di dalam perut terutama dari usus besar atau kolon (sumber: wikipinter)
Tauu donk namanya aje gas yang udah ngelewatin 'kolon' juga dubur tah biasanya bau-nya bisa bikin pingsan... ya to ya to...

Bayangin aja, itu gas dari bagian feces kita (hiiyyeeekkk... harus disebutin ta han? #ngikk) 
Kentut ini adalah gas hasil saringan dari kotoran kita... nah loh pantes kalau baunya minta ampun...

Iyyeeeee....
Tauu deh kalau itu kentut bagus buat kesehatan tubuh...
Seperti yang dibilang dr. Saldmann di bukunya  Le Grand Menage, bahwa menahan kentut bisa meningkatkan penyakit jantung juga menyebabkan resiko kanker di pembuluh makanan, trus katanya kentut bisa mengurangi resiko hiatal hernia... 
(psstt... han pinter amat kau.. :p ---abis #nyontekgoogle xixi-- ) 
tapiii ya mbookkk tolooongggg bangettt KENTUTLAH DENGAN BERADAB.
#ngookkk

Hadeww kentut aja pake adab-adab'an segala han... *jitakin atu2 yg protes*

Ingett yee hidup kita itu bukan sendirian di tengah padang pasir yang penuh semilir angin... 
kita hidup ditengah masyarakat (manusia) yang penuh macemnya. Okeyyy mungkin kamu tahan ama bau kentutmu yang mbuelll harumnya, tapiiiiii belum tentu orang disekitarmu tahan ama baumu ituuuhhhh
Atau tahan denger suara dat dut dat dut prat pret kentut kamu... 

iyyaa tooo...

Bayangin, bila kamu jijik dengan sesuatu hal trus tiba-tiba temenmu meletakkan sesuatu yg menjijikkan itu di depan hidungmu... bisa saja kau muntah, pingsan atau hal buruk lainnya.

Jangan karena kentut itu bermanfaat bagi kesehatan, terus dengan seenaknya kita kentut setiap saat di tempat yang penuh orangnya. Minggir sebentar, keluar dari ruangan untuk kentut rasanya tidak terlalu sulit.
Ingatkan anak-anak untuk tidak sembarangan buang kentut, ajarkan untuk menyingkir ke tempat yang jauh bila mereka akan kentut.

Simple tapi membahagiakan orang disekitar kita.

Kenapa nulis ginian han? sok ihh... 
Oh yaaa... nulis ginian karena aku tidak tahan dengan bau kentut yang seperti bangkai.
Rasa-rasanya pengen masukin itu kentut ke plastik trus langsung ditutupin ke hidung si tersangka, makan tuh kentut...

Terasing dari Peradaban

Terasing dari peradaban
#lebay ihhh han... *dipentung rame2*

Hihihi sejak pertengahan Februari 2014, tab tercintah mati total.
Jadilah honey tercintah ini klepek-klepek tak berkutik, tanpa #whatsapp #google #gosms #instagram #foursquare #twitter #facebook #forgos #email dan segala macem aplikasi lainnya...
huhuhuhu #nangis kejer deh

Dirikuh kagak bisa ikutan ngegosip tiap hari ama emak-emak di grup wasap TT__TT
Sebenernya gak terlalu urgent sih yaaa... cumaaa rasanya sepi tanpa itu semua #ngiikkk

Berasa kayak di jaman batu [kayakk pernah idup di jaman purba ajah *garuklappy*

Yang rusak spare part powernya, tapiiii buat dapetin gantinya luuuaaaammmmaaaaaa biangettttt
Akuh tersiksaaaa #lebay

Apa beli hape lagi aja yah, daripada kebingungan gini zzz

Tab Tercintah nyang Lagi #Opname

Karena Inilah Mereka Terpana

Karena inilah, mereka selalu terpana.
Dan itu sudah biasa.

Ketika orang melihat dari sisi kiri, tidak akan terlalu jelas akibat luka bakar yang ada, hanya sedikit guratan coklat. Mungkin akan ada yang mengira bahwa guratan coklat tsb adalah daki yang tidak pernah aku gosok seperti guruku SMA yang ngira gitu #ngiiikkk

Lain lagi bila orang pertama kali lihat aku dari sisi kanan, well dia pasti terkejut karena melihat bekas luka bakar yang parah.

Beginilah, dua sisi wajahku... Sisi kiri orang akan melihat sisa kecantikan, dan sisi kanan orang akan melihat sisi kengerian. Allah benar-benah hebat... satu bukti nyata dari-Nya

Ada lho satu kejadian di mall yang membuat kondisi belanja tidak nyaman..
Salah seorang ibu-ibu (I) pengunjung mall nyamperin aku (H) dan tanpa tedeng aling-aling nanya:
I : Mba yang pernah masuk tivi itu ya
H: Bukan buk, saya belum pernah masuk tivi, ndak muat je...
I : Hehehe bukan mba, maksudku yang masuk berita face off itu
H: Owh... itu... hihihi bukan je buk, sy memang bolak balik operasi, tapi belum pernah  masuk liputan tivi
I : Mba kebakar juga ya? ceritanya gimana
H: Iya buk, kebakar... sy mainan kompor, ndak meleduk sih buk, cuma jadinya kebakaran, sy aja yang kebakar, kompor dapur rumah gapapa
I : Lha masuk rumah sakit no mba
H: Iya buk, bolak balik, hampir meninggal je buk, alhamdulillah ini masih diberi nyawa cadangan
Huehehehe...
Sungguh, ini sudah hal yang biasa banget aku alami sampai-sampai ngobrolnya udah tanpa emosi #pukpuk

Foto ini diprotes ibuk *sungkem*
Kata ibuk, buat apa foto seperti ini, bikin sedih aja... Hihihi maafp ya buk... sebenarnya aku sendiri juga ndak suka foto ini, tapi... inilah potret diriku yang sesungguhnya, sebagai pengingat untuk tidak lupa diri, tidak sombong dan tidak merasa diri ini cantik mingit-mingit... *dijitak*
Karena, beberapa tahun ini selalu 'selfie' dan selalu memposisikan waktu potret rame-rame di sisi kiri, hanya sisi cantikku yang selalu di upload... Artinya, aku sendiri tidak mau terlihat jelek, tidak mau mengakui diri sendiri jelek. Astagfirullah... semoga Allah selalu membersihkan hatiku dari segala sifat takabur iri dengki... aamiin








Dear Hati, Tetaplah Tanpa Dengki

Dear hati...
Baik-baik ya di dalem sana, apa pun kalimat yg kita dengar tidak perlu untuk diendapkan.
Biar saja semuanya mental dari telinga dan  tidak perlu masuk ke dalam mu. Hanya bikin sakit kamu.

Terkadang, mudaaaaaahhhh banget mereka ngomong bla bla bla tanpa mikir bagaimana jika situasinya berbalik.
Bukan sekali dua kali, menjadi kambing hitam (walau jelas banget kita manusia ya), selalu menerima tudingan sbg penghabis harta orang tua.
"Uangnya bapak dan ibuk yg habisin mbakyuku buat operasi"
Sungguh... aku sangat rela kalau harus tukar nasib dengan mereka semua dear hati...
Aku juga tidak ingin perhatian berlebih seperti itu, perhatian dari bapak dan ibuk untuk terus bolak-balik operasi pembebasan kontraktur. Bukankah wajar kalau mereka berdua ingin merubahku seperti sebelum musibah itu...
Bukankah wajar, bila mereka tidak mau membiarkan mbakyu mereka ini tanpa operasi?
Bukankah wajar bila orang tua berharap anaknya kembali sempurna... walau dengan jalan operasi rekonstruksi bolak-balik...

Aku bersedia kalau mereka mau menukar hidupnya dengan hidupku...
Sangat bersedia...

Bila mereka pikir aku bahagia dengan segala perhatian itu, mereka keliru.
Bagiku sangat mengerikan, harus berminggu-minggu tidur di bed rumah sakit, bersanding dengan pasien-pasien lain yang tidak aku kenal. 
Harus siap membukakan baju rumah sakitku ketika ada observasi dari team dokter. 
Harus menata ekspresi wajah dan intonasi suara, agar bapak dan ibuk tidak tahu bahwa aku ketakutan. Sudah cukup melihat raut sedih dan khawatir mereka, tidak perlu kita membuat mereka semakin khawatir. Harus siap dengan segala kesakitan saat operasi. 
Ohh yaaa, memang operasi itu tidak akan terasa sakit bila anestesi berjalan lancar...  Tapi tidak selalu operasi berjalan dengan lancar, beberapa kali operasi yang aku jalani mengalami gagal anestesi, dannn rasa sayatan pisau di leher kananku masih terasa jelas sampai saat ini.
Dalam setiap tindakan operasi yang kita jalani, setidaknya ada sekitar 5 jam diriku pasrah dalam ruang bedah sentral. Pasrah tanpa daya karena bius total. Dalam dinginnya ruangan operasi, di atas bed operasi, di kelilingi team dokter tanpa tahu apa yang akan terjadi nanti. Yahh... kau tahu pasti ya dear hati...

Tidak mudah menjalani itu semua, rasanya sangat kejam ketika saudara-saudaraku terus menghujat proses pengobatanku.
Dear hati, bertahanlah... teruslah bersih dari sakit dan dengki. 
Biarlah kau selalu cantik tanpa dendam. 
Insyaallah kita berlimpah berkah ya dear hati... aamiin


Sabar

Panjang usus'e
Dawa umur'e
*ngelus dada*









Gabus Di Lubang Hidung Naya

Bener-bener deh ya, namanya anak kecil aka balita harus dijaga dengan extra hati-hati. Ga bisa dibiarin gitu aja tanpa dilirik blas. Kejadian tadi jam 11an bikin jantungku deg-deg plas gak keruan, hampir pingsyan rasanya #lebay.

Si kecil nayara (anak bungsu pak bos, umur 3.5tahun) tadi mainan ndiri di kantorku, yang awalnya tiduran di kasur lantai sambil nyanyi-nyanyi trus mainan puzzle ampe kemudian dia lari ke depan nunjukin hidungnya ke aku. Aku antara ngeh dan gak ngeh, gak ngeh itu yg ditunjukkin apa. Karena masih sibuk dengan kerjaan, aku gak terlalu memperhatiin. Zzz #plakss
Gak lama kemudian, terdengar suara tangisan naya di depan kantor. Aku kira kena apa, langsung ku datengin. Dannnnnn... ternyata dia nangis karena ada gabus di dalam lubang hidungnya 
*tepok jidat*.  Astagaaaaa....
Hwaaaaaaaaaaa kagettt ngeri deg-degan campur jadi satuuuuu... Ya ampuuunnnn....takut banget diriku..

Jadi ternyata, yang dibuat mainan naya itu adalah secuil gabus dimasukkan ke lubang hidungnya, trus karena dia masih pilek ga sengaja lah dia nyedot ingusnya (#huekks) daann... bleeppp itu gabus masuk ke dalem. Dicuil-cuil si naya buat dikeluarin ga bisa, malah makin mblesep ke dalam lubang. 
Aaaarrghhhhh *sakit kepala mendadak* #stress

Panik lah si naya karena itu gabus engga bisa dia keluarin sendiri.

Aku takutnya itu gabus bakal makin kesedot dan masuk ke saluran dalam pernapasannya #ngiikkk...
Sambil aku seret ke ayahnya, ku paksa naya buat buang ingus, diikutin lah ama dia, trus aku liat lagi dan aku korek gabusnya pake jariku... Ya Allah... alhamdulillah itu gabus berhasil aku keluarin.. huhuhuhu 
*sujud syukur*
Makasiiih ya Allah, udah selametin ini anak... hiksss *nangis bombay*

Ayahnya naya (aka pak boss) keluar dari kamar, langsung aku cerita kejadian tsb, hikss pak boss engga marah, beliau bilang memang anaknya sudah mainan seperti itu dari kemarin dulu #ngeekkk
Masyaallah... ya ampuunn.... punya anak itu bikin deg-degan mulu yak *usap keringet* #lemes

Kata pak boss "rag usah digelani nduk, wis liwat" (tidak usah kecewa, sudah lewat kejadiannya dan selamat)

Huhuhuhuhu tetep aja ya, masih deg-degan, anak orang je... yah bukan berarti kalau anakku ndiri ntar gak papa main gituan -____-"
Please... hati-hati ya ngurus anak, jangan ntlengerrrr/ meleng kayak aku tadi pagi... T___T
*jitak hani*
Dengan Nayara

In Action with nayara

#LovelyHani

#Lovely Honey

Di setting oleh Hanifah Sya'roni dengan segala kegalauan hati hihihi. Diberdayakan oleh Blogger.