How Does It Feels #Ngayal

Satu persatu dari mereka bersatu dengan jodohnya, yaps... undangan nikahan bjibun dari tahun kemarin.
Beberapa sempat aku hadiri, dan banyak yang tidak. 
Turut berbahagia dengan mereka, walau tidak bisa turut serta dateng. 
Yah... alasanku biasa, sibuk dari senin pagi sampai sabtu sore, sementara banyak dari undangan resepsi yang acaranya di hari kerja. 
Hallahh haann... yg hari minggu aja kamu gak dateng tuh... #ngiikkk inget aja ix... 
Kebetulan hari minggu gak ada alat transportnya -____-" maklum siy... rumahku di desa.

Sebenernya agak males dengan kabar2 bahagia itu, maaf. 
Habisnya ya... kadang mereka tu ngasih kabar bahagia tapi trus bikin hati kita nya sakit. Gimana gak sakit, sambil ngulurin undangan mereka nanya "Kamu kapan nyusul han?" 
wkekeke ya ampuuuuunnn... berasa jleb jleb jleb bangett deh. Ndak plek pertanyaan gt lah, terkadang juga dengan pernyataan "cepet nyusul yaa". 
Aamiin aamiin... doa baik harus diamini, moga diijabahi. Walau belum ada pandangan jodohku siapa, belum ngerti seperti apa dia, yang penting terima kasih doa nya.

Bagaimana ya rasanya? Hmm... hanya penasaran, seperti apa rasanya menikah, seperti apa rasanya ada seseorang yang menemani tidur? Hahaha
Gimana rasanya ada yang bayarin hidupmu, gimana rasanya ada yang memberikan separuh nyawanya untukmu #ngayalbanget

Jadi inget ama lagunya westlife ^^,
How does it feel
When I hold you in my arms
And you're lying next to me
Never wanting you to leave
Until I'll tell you how it feels
To be cradled like my dreams
And to know that you love me
No more wasting time in asking other people
How does it feel

Wajar to penangsaran gini #pletak
Pan belom pernah nyoba, jadi bertanya-tanya how does it feels xixixi 

Dijembreng dah, buat yang udah pada nikah tolong ga perlu se-vulgar itu ceramah "ndang nikah, nikah itu enak lho, nikmaaattt rasanya"
Hawane langsung pengen ambil piso buat nujes-nujes #grrrgg

EDC, Berhasil :p

Yeeeaaaaa berhasiiilll berhasiillll

Akhirnya bisa juga transaksi dengan EDC #ngiikkk
Hihihi tahu kan mesin EDC, itu loh peralatan elektronik yang ditempatkan di toko dan digunakan untuk menerima transaksi penjualan dengan kartu.
Di kantor, ada 1 mesin EDC untuk menerima pembayaran via gesek kartu debit/ kredit dari customer. Sudah lamaaaa banget ni mesin ngendon di meja, tapi nyaaa... diriku yang gaptek n ndeso ini ga juga bisa make ni mesin *tutupan muka pake bantal*.
Akhirnya, setelah berkali-kali uji coba dengan kartu sendiri, berhasil lah diriku melakukannya *jingkrak2*

Ampe kemarin dulu sempat di printkan petunjuk pemakaian oleh pak bos... huehuehehehe... lha wong pas make kartu dan langsung gesek di mesin yang selalu muncul tidak ada respon je... ya mumet daku nya...
Elha jebul pas gesek harus ditekan... #ngiikkk


Jujur lho ya ni mesin EDC adalah solusi praktis untuk kantorku hohoho
Manfaatnya buanyak lho, antara lain:
  • Dapat meningkatkan omzet penjualan.
          Yaps, omzet naik, karena customer akan merasakan transaksi di kantor kita simple,
          tanpa ribet membawa uang di dompet
  • Cash handling (penanganan uang tunai) yang mudah, murah dan rendah resikonya.
          Tidak perlu bolak bali menghitung cash dan repot menyetorkannya ke bank
  • Meningkatkan service kepada customer.
          Customer tidak perlu repot mencari atm bila transaksi lebih besar dari uang di dompetnya
  • Tidak perlu menghitung uang tunai serta mengurangi resiko selisih dan resiko uang palsu.
          Bila transaksi cash, kita harus menghitung uang pembayaran dari customer, 
          dan harus chek dg lampu UV keaslian uang
  • Tidak perlu menyediakan uang receh untuk kembalian.
          Nah ini dia, kita tidak perlu lagi bolak balik ke warung untuk nuker uang uang kembalian.

 Sebagai Retail Outlet Officer, mesin ini sangat lah membantu kita dari segala macem tuyul huehehehe... *pengalaman bolak balik ganti uang kantor* #ngokkk




Sepeda Baru ku ^^

Yeeeyyyyy Sepedaaaa baruuuuuuuu
Upss.. cat baru sepedaku dink #revised ^^


Bike to Work uyy xixi

Hihihi... udah luamaaa banget deh aku rencanain buat ngecat ulang sepedaku tercintah ini, dari tahun kemarin sepertinya. Daaann baru terlaksana bulan ini. Hihihi Yyeeaaayyy *loncat2 bahagiaa*

Cat baru ini disponsori istrinya pak boss (mbakyuku) xixixi maaaciiii yahh mbakyuuuuu muuachh muacchhh *ketjup basah di kening si mbakyu*
Ceritanee bulan kemarin itu pas aku mau pulang kantor, ibu boss ngajakin ngomong, yaaa intinya beliau endak tega ngeliat aku ngegowes 24KM pp dari rumah ke kantor bolak balik, dan aku disuruhlah beli motor gt huehehehe (masalahe belom ada dananya gitu loh mbakyuuu). 

*sambil minta doa ke ibu boss agar segera bisa punya motor

Aku cerita kalau bulan februari mau ngecat ulang sepedaku biar kliatang ngencling lagi... hihihi. Eh beliau langsung bilang 
"Habisnya berapa, aku yang bayarin nduk"
 #Glekk kagett donk diriku. Nha dulu itu kata babeh estimasi biaya nya 150.000 untuk cat ulang itu, aku katakan lah estimasi biaya tsb ke istrinya si boss. Beliau bilang nanti kalau aku sudah cat ulang langsung disuruh minta duit ke beliau. Rejeki dari Allah memang bejibun yahh, lewat apa aja dan dari mana aja #Alhamdulillah ^^

Teruusss, janji dari ibu boss ini ditepatin lah, awal bulan kemarin aku dikasih duit 150.000 buat ngecat ulang sepedaku *jingkrak2*

Aku survei biaya ke beberapa bengkel, dapetlah rata2 250.000 untuk biaya cat ulang. Teruss, bapak dan ibuk advise supaya aku ngecatin sepeda di bengkel tetangga aja, yang lebih deket n buat bagi rejeki ke tetangga ndiri. Ya nurutt donk diriku, seperti biasa hohoho #anakbaik *selfpukpuk*
Dibawalah sepedaku ke bengkel tetangga dari Minggu tanggal 9 Februari sampai Rabu 13 Februari. Hmm... hasilnya tak mengecewakan. 

Cumaa... yang namanya ngecat ulang sepeda itu smua bagian2 sepedanya di copotin, dilepasin smua tinggal rangkanya hohoho...
btw... entah gimana maksudnya, kok keranjangku gak di cat ulang sekalian ama om bengkelnya ix.. -___-"

Kring kring kring ada speda
spedaku roda dua
kudapat dari ayah
karna rajin bekerja




Sepeda ini dulu dibelikan bapak pas aku kelas IV SD, dulu buat berangkat sekolah dari SD, SMP, dan SMA. Sepeda ini masih awet sampai sekarang, aku pakai untuk berangkat ke kantor. Bike to work gitu deeey hohoho
Di sayang-sayang, di elus-elus, di mandiin juga kalau uda belepotan debu jalan, baikkk kan akyuuuu *jitak*

Ampe kumat narsisnya --" sepedanya baru ya harus foto bareng juga (alesan booo) padahal emang sendirinya hobi nampang #ngiikkkk


Ada aku di ujung sana

Warna Baru
Nih serba ngencling kan kan kan sepedakuuuu, yaah yang kliatan lama sadelnya ama keranjang aja, gapopo yo, tetep aku sayang kok. Tadi sempet deh dilirik orang ni sepeda, pan parkir di depan kantor gini to, eh ada orang jalan di depan sono langsung nglongok ke parkiran. Zzzz jadi was-was aku, aku kan takut kalau kamyuuu diculiik orang beiibbzzz #tsahh

Sepedaku, Cintaku

Mejeng dengan sepeda tercintah

Pokokmen sepedaku anyaaaarrrrr xoxoxo *jingkrak2*

#LovelyHani

#Lovely Honey

Di setting oleh Hanifah Sya'roni dengan segala kegalauan hati hihihi. Diberdayakan oleh Blogger.