Aku Bukan Pengemis

Setelah dongkol karena keilangan duit 50.000 sore kemarin, ada prahara tambahan pagi tadi.

Pagi-pagi udah dandan wangi siap ngantor by bus, nunggu bus di depan rumah.
Ampe 30 menit bus langganan jemput engga lewat alias itu bus ga berangkat to... 
aku pun minta tolong ke bapak,
Q : "Pak, tolong aku dianter ke kantor"
B : "Ngenteni bus ae, bapak mau ke kajen nanti siang"

--apa hubungane jal... ke kajen nya kan siang bukan pagi--

Ya sudah, aku pun diam dan duduk lagi nunggu bus... Ga tahan karena matahari dah tinggi, aku pun masuk ke dalam rumah,ganti minta tolong ama isti. Mata ku sudah berkaca-kaca.
Isti malah nyuruh minta tolong bapak... zzz
Ditolak isti, aku balik duduk lagi di depan rumah. Kepala senut-senut, tangan sudah mengepal, dan sangaaaaatttt berhasrat untuk banting-banting helm ke lantai.
Saking gak kuatnya nahan emosi, aku nangis. Air mata tiba-tiba ngucur ndiri TT__TT hikshikshiks

Balik lagi ke dalam rumah minta tolong isti, tapi sekali lagi ditolak karena dia mau mandiin anaknya.
Daaannnn.... fa'iz cuma melengos aja melihatku mengemis-ngemis minta dianter, tidak ada geraknya sama sekali atau inisiatif buat anterin.

Sambil nangis aku keluarin sepeda dari rumah, dan berangkat.
Aku memang tidak punya, tapi aku bukan pengemis.

Sepanjang jalan sambil nangis dan sakit kepala, diliatin orang-orang. Yah... sudah tua kok masih mewek sepanjang jalan.
Terlintas di pikiran untuk menabrakkan diri ke bus di jalan, tapi kalau tidak mati pasti bakal sakit banget, kasian juga supirnya... bisa bisa di massa.

Aku hanifah, yang bisa sendiri tanpa mengemis pada kalian.
(Jalan Raya Pegandon-Watusalam)



(Merahnya jaketku)


Masa iya Tuyul...

Rasanya capeeeee banget, kurang dari sebulan kehilangan duit kantor 250.000,
Akhir bulan kemarin duit kantor hilang secara ajaib sebesar 200.000, ditelusuri tidak ketemu kemana hilangnya. Karena tidak ada pengeluaran apa pun selain fotokopi dan bensin totalnya 100.000,-
Siapa yang balikin? ya aku lah sebagai cashier kantor #ngookkk

Nah... rasanya udah plong aja duit ilang udah aku ganti...
Semua pemasukan langsung aku setorkan ke atasan, ya karena takut ilang lagi. Ihiks...

Dari tanggal 1 November aman aman aja, tidak ada kegemparan duit ilang ataunpun apa..
ampe tadi sore, kejadian yg sama terulang.

Seperti biasa, aku di kantor sendirian, ada kastemer datang bayar tagihan senilai 882.000, si bapak keluarin uang sebanyak 890.000, ada kembalian lah 8000. Si bapak pulang, uang langsung masuk ke cupumanik astagina kantor
ya... cupumanik bukan lemari besi. Itungannya udah bener, tidak kesingsal di buku keuangan dll.

(cupumanik astagina)
30 menit kemudian kurir datang dengan segala shipment hari ini. Aku sibuk membantu packing kurir, tidak ada yg nyentuh cupumanik astagina.
Selesai packing, kurir minta minum, q keluar kantor beliin pesenan dia, eh sorry... bukan beli tapi ngutang... iya ngutang, sudah 2minggu ini minumku ngutang di kantin tetangga, q ndak keluarin duit blas.
Balik lagi ke kantor, tiba-tiba si kurir cerita katanya dia liat anak2 pada masuk kantor tapi gak keluar lagi, dia bilang "kecil kecil pada teng kruntul...apa tuyul ya". 
Karena sudah jam pulang, aku ambil duit di cepuk buat setoran ke atasan, ternyata duit yg harusnya ada 890.000  tinggal 840.000 , astagfirullah....
Masa iya ada tuyul di kantorku? kejam amat sih bikin aku nombok terus gini... hiks

Suudzon lu han... iya... ni kepala muter mikir "jangan2 kurir yang ngambil itu duit, biar aku ada utang ke dia" #PLAKS

Njuk piye han... pan  setoran sesuai pemasukan... 
ya aku ganti lah...
Berhubung aku tongpes tanpa duit blas, aku ngutang ke kurir 50.000 buat langsung ganti duit setoran yg ilang.
Nasibmu han... mulane... nyimpen duit itu di brangkas bukan di cupumanik.

#LovelyHani

#Lovely Honey

Di setting oleh Hanifah Sya'roni dengan segala kegalauan hati hihihi. Diberdayakan oleh Blogger.