Salatiga Aku Datang... :D

Start:     Dec 1, '11 1:00p
End:     Dec 1, '11 5:00p
Location:     Pekalongan - Salatiga
Berhubung bayar readmisi paling lambat tgl 2... dan ngurus tetek bengeknya...
Aku harus ke kampus...
hehehehe...menemui bapak2 staff Bag Admisi dan Registrasi yang baeekkkk banget... :)

Berangkat dr kantor abis istirahat...
Muw naek nusantara saja deh, sedang gak mood kalu bis'na mogok di jalan :D

sampai sala3 pas sorenya

Readmisi Oh Readmisi

Start:     Dec 1, '11 08:00a
End:     Dec 2, '11 4:00p
Location:     UKSW Salatiga
Ceritane karena aku 4smester berturut-turut tidak bayar kuliah atau pun bayar cuti, jadi untuk neruske buat skripsi harus readmisi dulu. Sebelum jatuh tempo dan kena DO... =__='
hmm...q mikirnya sih ya...kalu bayar cuti atau lalai ditambah2 diping2 sama muber2...ya tetep aja jatohnya lebih mahal...
lebih ngirit kalau readmisi...uang juga ngumpul =D
Jatoh tempo bayar readmisi tgl 2 Desember 2011...
hohohoho
ngurus readmisi agak susah pas di progdi, ya karena banyak tudingan miring sih...
ya wis lah...seng penting udah clear, udah di acc dan tinggal bayar aja..
NIMku jadi 2011 lhoo bukan 2005 lagi :p **mahasiswa baru gt lohhh...

Derita orang yg gak lulus2 :(( **dikira begok lah, dikira ngumpetin duit ortu lah, dkira malak duit beasiswa dan dianggep ga sayang ortu... Masyaallah....semoga mereka semua mendapatkan jalan yg lebih baik drpd sy...amin

Hanya Melayani Pada Hari dan Jam Kerja

Selama ini customer-customer yang secara langsung menghubungi kami di nomor pribadi hanya beberapa saja, ya bisa dihitung pakai jari. Dan biasanya mereka berasal dari instansi yang sudah menjadi account kami. Itu pun, mereka masih milih-milih waktu untuk mengirimkan sms, ya setidaknya paling malem jam 9 dan di hari kerja. Jadi masih memungkinkan untuk koordinasi dengan team.

Customer adalah raja, tapi tidak boleh dimanjakan...ada CS yang siap 24jam di pusat sana, bebas pulsa lagi... Ini kami terapkan di kantor, semua customer kami info untuk menghubungi tool free, karena mereka yg lebih ngerti tentang account mereka. Memang ada beberapa hal, yang langsung kami arrange dan monitor pada hari kerja.

Hal ini juga sudah aku infokan ke staff di tegal. Tetapi sepertinya belum diterapkan oleh teman-teman di sana. Hari minggu pagi, staff tegal minta dibookingkan untuk penerbangan malam di hari yg sama. Aku tidak bisa ngehandle karena di rumah tidak ada fasilitas internet, sehingga tidak memungkinkanku untuk masuk ke system.
Eh mba'nya masih ribut-ribut tetap minta dibantu, ini yang menurutku terlalu memaksakan diri. Setelah 6hari full di kantor dari jam 8 sampai jam 5, aku juga perlu istirahat. Ingin full hari minggu dengan melupakan pekerjaan dan tetek bengeknya. Aku bilang ke mba'nya, supaya tidak terlalu ngoyo. Bukan mau menolak rejeki, tapi membeli tiket pesawat kan bukan seperti beli tiket bus PKL-SMG yang asal datang bisa dapat tempat duduk langsung. Udah minta yang murah meriah, datang sakkareppe dewe gitu.
Harusnya kan bisa di atur jauh-jauh hari, setidaknya 1 atau 2 hari sebelum pemberangkatan.

Terus sorenya si mba sms "Maaf ya mbak, tadi ngrepotin"




...aku lelah...

**hp di silence juga tetep aja bikin sebel, minggu depan q silence n masukin ke lemari trus digembok sekalian, biar gda yg cerewet2 ngganggu**



Swapra Gamaraka Smansa


Kemarin aku mendapatkan undangan swapra dari adek-adek angkatan di Smansa. Lintas Wana Pramuka Smansa yang biasa disebut swapra akan dilaksanakan bulan Desember ini. Acara ini diadakan dalam rangka uji dan pelantikan classus (calon DA/ adik2 kelas XI) menjadi penegak bantara.

(Lencana Bantara, gambar diambil dari sini)

Acara pelantikan di kemas dengan kegiatan lintas hutan dan pedesaan . Kegiatan dilangsungkan selama 3 hari 2 malam dengan berjalan kaki menyusuri jalan setapak yang "sak unthukan" (dekat) **sak unthukan tapi aslinya sejauh 5KM lebih . Pagi sampai sore jalan, malam menginap di balai desa setempat (biasanya). Yang tadinya tidak saling akrab, di Swapra ini bisa lebih mengakrabkan diri. Tetapi...ada kecenderungan mengelompok hanya dengan teman2 gaulnya sendiri (pengamatan jaman dulu ya). Entah sekarang, hehehe....

Nah di acara swapra ini, biasanya yang sudah menjadi alumni pun ikut dari awal kegiatan sampai akhir. Menjadi pengawal tentunya, dan temu kangen dengan sesama alumni lainnya. Selama ini alumni yang selalu mengikuti acara swapra, hanya teman-teman dari Ambalan Gajah Mada (laki2). Dari ambalan R.A Kartini jaraaaang banget ikutan. Sejak lulus tahun 2005 lalu, aku riwa-riwi dapet undangan swapra, tapi ya ndilalah mesti ada kegiatan lain. Sampai saat ini...hiks...aku belum bisa ikut swapra lagi...padahal pingiiiinnn banget bergabung dengan teman2 lainnya...

Widi (sesama sie urda, tapi beda angkatan jauh bgt) bahkan sms aku, intinya sih...ngajakin ikutan ntar desember... Tapi aku kan kerjaaaaaaa, jadi ya dipaksa buat ngikut ya tetep saja tidak bisa. Kata si widi...

Widi: "mbakk ikutann ya, ya..ada mas bas, mas punto, mas arman dll"
Widi: "dirimu gak bakal sendirian kok"
Widi: "rutenya asyikk lhooo...dari petung ke kalibening"

yang disebut cowok semua... alias kalau bisa ikut, juga gak ada alumni ceweknya.... Bisa bingung ntar...wkwkwkwk...

Ya wis...karena tidak ikut, aku hanya bisa ikut teriak... "Jaya Smansa" dari kejauhan saja.

Semoga Swapra tahun ini sukses dan membawa kedekatan dalam "kebersamaan dan kekeluargaan" gama raka smansa.

[Kerjaan] Target Cash Sales Tercapai :)


Dari minggu kedua november sudah ketar-ketir, cash sales masih di poin 3.
Tapi sesuai dengan pesan bigboss, bahwa rejeki tidak akan kemana-mana kalau memang hak kita. Akhirnya hati dan pikiran lumayan mengendur, terbawa santai oleh arus tiap hari...dan sibuk mengurus tetek bengek tour kkl bersama usakti. Tidak kusangka, hari ini target terpenuhi...Alhamdulillah....
Dari pagi ubyek dengan customer, akhirnya issued juga ya...
Semoga cash sales bulan depan juga memenuhi target, amin.

[NiceTrip] Menuju Rekor


Mentok sudah...
Waktu untuk menempuh perjalanan rumah-kantor tidak bisa dalam 25menit...
Paling cepet dalam 35 menit , terganjal di jalan jenderal sudirman. Aku tidak bisa nyebrang dari jl. yudha bakti ke jl. irian...huehuehue...harus nunggu beberapa menit pas jalan sepi dari kendaraan berat...**ngeriiii**

Camilan siang hari dengan dania **ehhh

http://id.omg.yahoo.com/foto/12-pria-terseksi-2011-versi-majalah-people-1321507611-slideshow/spike-tvs-scream-2011-arrivals-20111015-194901-453.html
Hari ini dari pagi sibuk banget, eh giliran siang2 chat dengan dania...
dari ngegosip mpe ngekek terus berbagi cemilan...
WoW...langsung segerrrrrrrrrr

Jualan Malam-malem

Menjadi CS benar-benar beda ya...
Dari pagi sampai malem masih kerja, hohoho...Dari yang sms sampai telpon langsung walau tengah malam. Kalau malam kamis di komplain customer karena mobil yang datang luxio (padahal beliaunya tidak jadi naik). Giliran semalam, ditelpon Mr. Mario untuk bookingkan tiket karena sang Dirut PDAM harus terbang pagi tadi padahal belom punya tiket pesawat. Aku yang dibangunkan dering hp masih bingung antara sadar dan tidak...

Bp Mario : Mbaaaaa haniiiiii...iniii lhooo pak dirut besok mau terbang ke jakarta....jam segini masih bisa nyariin tikett ndakk???
Aku        : Maaf, ini dengan siapa ya??
Bp Mario : Mario, mariooo...ini sy marioo...
Aku        : Mario mana ya pak? **masih di alam mimpi**
Bp Mario : Mario Pemalang mba hani....masa lupaa???
Aku        : Oohh Pak Mario PD*M?? Bagaimana pak, ada yg bisa sy bantu? **sadar**
Bp Mario : Ginii lhoo mba hani, dirut sy itu mau terbang ke jakarta besok pagi, jam segini kantor masih buka?? **jam 22.30 cink**
Aku        : Pak kantor sudah tutup jam 17.00 ......**torentengteng..Mr Mario histeris** (dikira kami buka 24jam kali ya). Sebenernya sempat ada jeda beberapa menit, aku bener-bener blank hampir tertidur lagi.

Akhirnya, jalan satu-satunya...memberikan no. hp staff lain untuk ngehandle. Alhamdulillah, pak dirut pagi tadi berhasil terbang bersama garuda. Semoga relasi kami terus terjalin...amin....
Sebenernya bener gini ndak ya? kita konfirmasi dengan hp...akhirnya ndak liat siang sore apa malem customer langsung telpon.


Sekarang...sakit kepala karena kurang tidur...
Walau sudah ada yang ngehandle, tetap memonitor dari kejauhan...

"Han, Jangan Bingung"

Benciiiiiii akuuuuuu.....

Ready tranfer ilmu untuk staff tegal... trainee lagi ix

OMG Hujaaaaannnnnn..... **ganti properti** gubragzzz....pulang duluu ahhh...takut kmaleman di tengah sawahhh...hiiiiii ngeriiiiii **ngacir**

Hari ini ngantor dengan sepeda, 10Km dalam 40menit.. =D Insyaallah...2minggu lagi bisa dalam 25menit...Amien...

Surat Untuk Abah


Jangan Menikahi Wanita Yang Berpikiran Picik Seperti Ibumu
Kalimat yang kau ucapkan kepada ibundaku, di depan anak-anak dan menantunya sabtu sore kemarin membuat adik-adikku menangis abah... Memang aku tidak mendengar secara langsung saat kalimat itu keluar dari mulut abah, karena aku masih berada di kantor. Tetapi, laporan dari adik-adik yang sangat akurat dan rinci membuatku sadar…abah tidak bisa diselamatkan dari segala suudzonmu kepada kami. Aku menyadari, apabila abah menikahi wanita lain (mungkin salah seorang tetangga) tidak akan ada kejadiaan seperti ini semua. Kenapa? Karena mereka jauh lebih mandiri dari ibuku. Mereka juga mempunyai saudara yang siap tempur karena hampir 1 kampung mempunyai jalinan kekerabatan.
Ibuku terlahir sebagai bungsu dari 6 bersaudara, menjadi piatu ketika masih bayi dan diasuh oleh kakak-kakak lelakinya. Apa sih yang enggak untuk adik bungsu yang tanpa bunda… Kalau bisa memberikan bulan, juga akan diberikan. Bukankah abah juga seperti itu?
Abah sulung dari 6bersaudara (4 sodara laki-laki meninggal saat kanak-kanak) yang akhirnya hanya berdua dengan adik perempuan. Seperti apa adik perempuan abah? Manja, kekanakan, sekareppe dewe mau dituruti, egois…tidak mau mengalah sedikitpun… Abah dan bulek mempunyai eyang kakung dan eyang putri yang memanjakan, mempunyai ibu yang mendewa-dewakan walau dengan seorang ayah yang pemarah dan nomaden.
Aku menjadi pengamat sejak kecil, dari awal aku berusaha mengaitkan setiap potong perkataan abah kepada kami. Perkataan dan sikap bulek, juga simbah. Yang menjadi pertanyaanku sampai saat ini adalah…
---Kenapa abah bisa buta dan tuli bila berkaitan dengan bulek dan simbah?---
Setiap kali bulek laporan, “mas, itu dek agus bla bla bla”, “makiyah bla bla bla”, “tetangga depan bla bla bla”, abah tanpa konfirmasi ke pihak yang bersangkutan langsung memutuskan kalau mereka bersalah. Bukankah ini namanya tidak adil, tidak bijak dan buta tuli. Abah memutuskan hubungan saudara dengan sepupu-sepupu abah, melarang anak-anak abah silaturahmi ke krapyak, dan semuanya hanya karena laporan bulek semata. Padahal abah ngerti agama, abah ngerti bermusuhan dengan teman lebih dari 3 hari adalah dosa…apalagi ini dengan saudara sendiri. Tapi..Masyaallah…mungkin inilah yang dinamakan keblinger ya abah?
Balik ke kalimat “Jangan menikahi wanita picik seperti ibumu”. Aku tidak habis pikir, bagaimana ibuku menjadi wanita picik, sementara yang dilakukan ibuku di rumah benar-benar menjadi ibu rumah tangga tanpa tuntutan apa pun kecuali dicintai oleh abah. Berapa pun isi kantong abah, siapa pun keluarga abah, seberapa pun cercaan bulek dan eyang…ibu terus mengharap cinta abah. Aku yang anakmu saja sakit hati abah, apalagi ibuku yang menyerahkan hatinya padamu. Di depan anak-anaknya dan juga menantunya, kau ucapkan kalimat itu diantara serentetan kalimat-kalimat caci maki lainnya… Kami tidak apa-apa abah, bila abah mau merawat bulek sampai maut memisahkan kalian. Yang kami permasalahkan dari awal cuma sikap bulek yang menjadi duri, dan sikap abah yang terus menganggap bulek tidak pernah salah. Ya Allah…abah…berkali-kali kami mengingatkan abah untuk cross check, tapi…abah tidak pernah mau melakukannya. Bahkan ketika keadaan sudah menjadi seperti ini, abah bukan mencari solusi malah terus menyakiti kami.

Abah, ketahuilah bahwa kehidupan ini terus berputar…siapa yang menanam dia pula yang menuai.
Ketika abah membaca ini, aku percaya…abah tetap akan menyalahkan ibundaku, apa pun yang terjadi ibuku selalu salah dimatamu. Apa pun yang terjadi, ibuku selalu picik bagimu.
Dan aku yakinkan padamu abah…
Aku dan adik-adikku tidak ingin mengulangi perjalanan abah, kami tahu setiap sakit hati yang kau timbulkan… Kami ingin menjadi manusia yang bisa membedakan dan memilah bahwa cinta untuk keluarga tidak perlu membuta. Bahwa cinta diantara kami tidak akan menyakiti pasangan dan anak-anak kami. Bahwa pernikahan tidak akan merenggangkan tali persaudaraan kami, dan juga persaudaraan kami tidak akan merusak kehidupan pernikahan kami.
Aku tidak ingin jatuh cinta kepada seseorang seperti abah, dan aku tidak ingin menjadi sosok yang tidak mempunyai kemandirian.
Abah...Aku akan selalu menjadi sulungmu yang terus mencintaimu apa pun yang kau berikan kepada kami.


Mungkin Aku Turut Andil...

Sejujurnya,semaleman aku berfikir ulang...merunut semua kejadian-kejadian yang berkaitan dengan tante selama 6tahun terakhir. Aku merasa takut...apakah mungkin aku juga berperan sebagai penyebab stressnya tante. Aku ulang semuanya, aku rinci...aku merasa bersalah. Ya Allah...aku harus bagaimana...

Posisiku sangat sulit, aku anak sulung, karena tante...abah bentrok sama ibu, semua tentang ibu disalahkan... Abah benar-benar membela tante, walau pun tante yang sebenarnya salah. Ibuku dihujat tetangga-tetangga, dihujat abah tanpa ada yang membela. Aku tidak mungkin membela abah kan... apalagi aku tahu kejadian sebenarnya, dimana abahku tidak mau mendengarkan penjelasan ibu apalagi penjelasanku. Aku membela ibu, frontal...tanpa tedeng aling-aling aku berperang dengan abah. Dia ibuku, tanpa orang tua yang membela, tanpa kakak yang membuta...tidak seperti tante yang dibela mati-matian oleh ibunya dan kakaknya.
Apa kekuatanku? aku anak...beliau abahku...seberapa pun aku membencinya, aku tetap menyayanginya... Aku tidak bisa ngotot di depan beliau, sambil marah-marah apalagi membentak...dan aku selalu kalah suara dan strategi. Kalimat-kalimatku dibalikkan oleh abah dengan sangat mulus...aku kalah.

Diskusi dengan adik-adik membuahkan hasil...apa pun yang terjadi, kami berempat harus di depan ibu. Siapa musuh ibu, dia musuh kami. Siapa yang meludah di depan ibu, berarti meludah di depan kami.
Tetangga kan tidak tahu permasalahan awalnya seperti apa, bagaimana watak tante, dan perangainya sehari-hari. Mereka cuma tahu covernya saja, yang lemah gemulai seolah tanpa kekuatan untuk berbuat jahat. Jadi ketika tersiar kabar, bahwa ibu mengusir iparnya dari rumah, tetangga-tetangga menghujat ibu. Mereka membuang muka ketika bertemu ibu, meludah di depannya dan bergunjing sampai ke seantero kecamatan. Ibuku menjadi seleb dadakan 6tahun lalu. Setiap hari dicaci oleh tetangga dan kenalan. Sementara tanteku, yang menjadi duri dalam daging kami...malah mendapatkan sanjungan juga sambutan di mana-mana.

Ya Allah...aku hidup dalam sinetron...

Sakit hatiku melihat keadaan itu, ibu semakin kurus, dan sakit-sakitan. Cintanya dibalas dengan celaan. Sejak itu...aku dan adik-adik menutup tali silaturahmi dengan tante dan eyang uti. Tidak pernah kami datang menengok mereka berdua, atau bertegur sapa bila bertemu di jalan. Aku diam, ketika abah mengabarkan keadaan eyang atau tante, bahkan ketika eyang meninggal 2tahun yang lalu...aku tidak datang. Aku di sisi ibu yang sudah dilarang abah takziyah ke tempat eyang. Hanya adik laki-lakiku yang ke sana. Membantu abah dan tante sampai 40hari. Setelah itu, kembali ke jalur semula, putus hubungan dengan tante.
Beberapa kali, aku merasa kasihan pada tante yang sendirian. Aku membujuk ibu untuk memperbolehkan tante kembali ke tanah kami. Tetapi, sakit hati ibu masih ada, belum terkikis. Aku tidak mau melukai ibu, jadi aku memutuskan untuk terus mengasingkan tante.

Dalam 2 tahun, tanpa ada eyang yang mengerem tante...tetangga akhirnya tahu, bahwa tante yang galak suka sekali melabrak dan bertengkar dengan siapa saja yang ada disekitarnya. Satu demi satu, mereka merasakan sendiri ulah tante. Sampai 2 minggu yang lalu, mereka sepakat mengusir tante dari wilayah mereka. Akhirnya...abah membawa tante pulang ke rumah kami.

Kata orang pinter, tante depresi, semua karena angan-angannya terlalu tinggi, egonya besar, dan harus selalu dituruti apa kemauannya.

Mungkin...kalau aku dan adik-adik tidak mengasingkan tante...tante tidak akan depresi seperti itu. Mungkin bila aku bisa membujuk ibu untuk memaafkan tante, tante bisa berkumpul dengan kami. Mungkin bila abah, mau membuka telinga dan mata dari dulu, tante bisa diselamatkan...
Berarti aku turut berperan pada depresinya tante.

Sekarang...aku harus bagaimana?
Menjaga ibu, melindunginya dan menjaga abah agar tidak terseret arus depresi tante.

Dalam pemikiranku, kejadiaan ini adalah teguran untuk abah, dan kami...bahwa apa yang kita tanam...itu juga yang kita dapatkan.
Di sisi lain, aku curiga...apakah ini hanya strategi baru tante...dalam mecari perhatian abah dan tetangga-tetangga?
Ya Allah...kuatkan aku, kuatkan ibu dan adik-adikku...

Stres Atau Nyetres...Terserah deh...

Masih di kantor, sendirian, belum dijemput...karena 'si tante'ngamuk di rumah...
Aku heran deh, itu tante sebenernya stres atau nyetress ya... Kalau beneran stress, kok pas dia ngromet2 (ngomel2), dan q sahutin dia bisa jawab padahal kan omonganku ndak sejalan sama ngrometannya dia...dan...dia langsung bilang "Apa nunk? kamu bilang apa barusan? maksutmu apa?"
Orang stres kan harusnya ndak nyambung ya sama omongan kita...

1minggu yang lalu, si tante (adeknya abah) diusir oleh tetangga-tetangganya. Tidak boleh lagi tinggal di area itu. Alasannya, si tante suka bikin ulah...marah-marah ke tetangga2, mau menangnya sendiri, ndak mau dikritik, dsb.
Kalau alesan cuma itu sih, terus terang aku nggak kaget. Yah...memang seperti itulah perangai si tante. Tetangga2 aja yang dulu pada ndak tau, sok2an bela-belain itu tante. Sekarang...mereka yang juga dimusuhi tante, jadi bosan... Dan akhirnya....abah membawa itu tante ke rumah kami. Katanya si tante kesamper setan, jadi stres. Ngek ngok...stres kok gitu? orang stres, ngromet cuma pas ada abah. Kalau ndak ada abah, dia ndak kumat... Apa bukan cuma cari perhatian saja? Selama ini kan selalu begitu... sampai-sampai abah tidak mau ngurusin kami..."adekku selalu benar, anak dan istriku yang selalu cari gara-gara"
Dari kemarin, abah pontang-panting nyari orang pinter buat adiknya. Lhah...kata orang pinternya..."ini gara2nya egonya terlalu tinggi, ndak mau ngrendah" gubragssss....berarti kan intinya si tante waras2 saja toh...cuma pengen dininaboboin...disayang-sayang sama abah...
Wekkkssss....

Dari jaman dulu, kok suka amat si tante ngributin kami ya...
Dulu, kita ndak ngapa2in, dia bikin gara-gara, ngehina-hina ibuku (kalau abah sedang pergi). Sampai ibu sakit. Dan abah...malah terus membela adiknya...
Sekarang...nyetres...Ya Allah...ilmu baru rupanya...

Aku lelah, lebih lelah lagi ibundaku...
Aku sakit hati, lebih sakit lagi ibunda...

Harus bagaimana kalau sudah seperti ini...apa aku sudah berburuk sangka?
Sudahlah...aku ndak mau ikut campur.

Titha - Ponakan Galak




Enaknya punya ponakan, kalau kita sudah capai ngemong ya tinggal dibalikin ke ortunya... :D
Titha ( putri adikku), umur 10bulan sudah jalan. Sekarang hobinya jogging dan lari...huhuhu lelaaaaahhhh banget ngejar-ngejar dia...
Mana galaknya bukan main...wekkksss...
Kok jadi mirip aku ya...di rumah kan paling galak aku...
**tersaingi**

Stress dan nyetress itu beda.

Ya Allah...ku mohon kuatkan ibundaku, dari segala rongrongan abah dan adiknya... Ya Allah...kalau memang bulek berniat jahat, tolong cerahkan dan sadarkanlah otak dan hatinya.

#LovelyHani

#Lovely Honey

Di setting oleh Hanifah Sya'roni dengan segala kegalauan hati hihihi. Diberdayakan oleh Blogger.