Aku Bukan Pengemis

Setelah dongkol karena keilangan duit 50.000 sore kemarin, ada prahara tambahan pagi tadi.

Pagi-pagi udah dandan wangi siap ngantor by bus, nunggu bus di depan rumah.
Ampe 30 menit bus langganan jemput engga lewat alias itu bus ga berangkat to... 
aku pun minta tolong ke bapak,
Q : "Pak, tolong aku dianter ke kantor"
B : "Ngenteni bus ae, bapak mau ke kajen nanti siang"

--apa hubungane jal... ke kajen nya kan siang bukan pagi--

Ya sudah, aku pun diam dan duduk lagi nunggu bus... Ga tahan karena matahari dah tinggi, aku pun masuk ke dalam rumah,ganti minta tolong ama isti. Mata ku sudah berkaca-kaca.
Isti malah nyuruh minta tolong bapak... zzz
Ditolak isti, aku balik duduk lagi di depan rumah. Kepala senut-senut, tangan sudah mengepal, dan sangaaaaatttt berhasrat untuk banting-banting helm ke lantai.
Saking gak kuatnya nahan emosi, aku nangis. Air mata tiba-tiba ngucur ndiri TT__TT hikshikshiks

Balik lagi ke dalam rumah minta tolong isti, tapi sekali lagi ditolak karena dia mau mandiin anaknya.
Daaannnn.... fa'iz cuma melengos aja melihatku mengemis-ngemis minta dianter, tidak ada geraknya sama sekali atau inisiatif buat anterin.

Sambil nangis aku keluarin sepeda dari rumah, dan berangkat.
Aku memang tidak punya, tapi aku bukan pengemis.

Sepanjang jalan sambil nangis dan sakit kepala, diliatin orang-orang. Yah... sudah tua kok masih mewek sepanjang jalan.
Terlintas di pikiran untuk menabrakkan diri ke bus di jalan, tapi kalau tidak mati pasti bakal sakit banget, kasian juga supirnya... bisa bisa di massa.

Aku hanifah, yang bisa sendiri tanpa mengemis pada kalian.
(Jalan Raya Pegandon-Watusalam)



(Merahnya jaketku)


Masa iya Tuyul...

Rasanya capeeeee banget, kurang dari sebulan kehilangan duit kantor 250.000,
Akhir bulan kemarin duit kantor hilang secara ajaib sebesar 200.000, ditelusuri tidak ketemu kemana hilangnya. Karena tidak ada pengeluaran apa pun selain fotokopi dan bensin totalnya 100.000,-
Siapa yang balikin? ya aku lah sebagai cashier kantor #ngookkk

Nah... rasanya udah plong aja duit ilang udah aku ganti...
Semua pemasukan langsung aku setorkan ke atasan, ya karena takut ilang lagi. Ihiks...

Dari tanggal 1 November aman aman aja, tidak ada kegemparan duit ilang ataunpun apa..
ampe tadi sore, kejadian yg sama terulang.

Seperti biasa, aku di kantor sendirian, ada kastemer datang bayar tagihan senilai 882.000, si bapak keluarin uang sebanyak 890.000, ada kembalian lah 8000. Si bapak pulang, uang langsung masuk ke cupumanik astagina kantor
ya... cupumanik bukan lemari besi. Itungannya udah bener, tidak kesingsal di buku keuangan dll.

(cupumanik astagina)
30 menit kemudian kurir datang dengan segala shipment hari ini. Aku sibuk membantu packing kurir, tidak ada yg nyentuh cupumanik astagina.
Selesai packing, kurir minta minum, q keluar kantor beliin pesenan dia, eh sorry... bukan beli tapi ngutang... iya ngutang, sudah 2minggu ini minumku ngutang di kantin tetangga, q ndak keluarin duit blas.
Balik lagi ke kantor, tiba-tiba si kurir cerita katanya dia liat anak2 pada masuk kantor tapi gak keluar lagi, dia bilang "kecil kecil pada teng kruntul...apa tuyul ya". 
Karena sudah jam pulang, aku ambil duit di cepuk buat setoran ke atasan, ternyata duit yg harusnya ada 890.000  tinggal 840.000 , astagfirullah....
Masa iya ada tuyul di kantorku? kejam amat sih bikin aku nombok terus gini... hiks

Suudzon lu han... iya... ni kepala muter mikir "jangan2 kurir yang ngambil itu duit, biar aku ada utang ke dia" #PLAKS

Njuk piye han... pan  setoran sesuai pemasukan... 
ya aku ganti lah...
Berhubung aku tongpes tanpa duit blas, aku ngutang ke kurir 50.000 buat langsung ganti duit setoran yg ilang.
Nasibmu han... mulane... nyimpen duit itu di brangkas bukan di cupumanik.

Goyang Nasi Bungkus

Nasi bungkus bisa jadi tragedi lho..
Iya benerrr tragedi malu yg sangat (lebay han). 

Masih fresh from d oven nih.
30 menit yang lalu, setelah dihantam gelombang keroncongan di perut... aku pun ngacir ke warung tetangga kantor. Nama warungnya, "Warung Makan Mbak NISMAH" di jalan jawa sini juga. Sudah berhari-hari aku menghindari masuk ke warung itu, bukan karena pemiliknya tak ramah, ini justru pemiliknya raaaamaaahh sangat, tapi kurang ngenaki lah, gak nyaman mnurutku.

Di warung, aku pesen kopi panas buat ngilangin punyeng dan nasi bungkus. Tidak aku sangkal, aku ini orang hemat (pelit). Setiap beli di sana selalu aku pesan nasi sayur kangkung gereh (ikan asin) dan sambel trasi. Yah kadang gerehnya aku ganti ayam goreng.
Pilihan ini gak murni karena aku pelit. Tapiii karena makanan yang tersedia di sana gak ada yang cocok dengan lidahku #ngoookkk

Ada lah rendang, bumbunya gak kerasa juga gak asin atau pedas cuman kerasa berminyak. Ada oseng tahu dan towel, aku gak suka tahu lagian towelnya kerasss. Ada lele goreng, aku gak doyaaann blas ikan (kecuali gereh tertentu). Ada megono, rasanya terlalu hambar. Ada pecak panggang, lidahku gak doyan. Sop buntut juga ada, tapi aku gteteeep ak doyan je. Jadilah pilihanku selalu jatuh ke tiga menu terbaik, ca kangkung, gereh dan sambel trasi. Mungkin si mbak nismah ngiranya karena aku gak mampu beli yang lain (suudzon aje lu han). Huahahahag padahal karena lidahku yang kemayu ini bener2 cuman nerima menu itu tog -____-" #astaga

Pesenanku udah beres semua tuh, tinggal bayar aja. Eh si embah (emaknya mbak nismah) gak berani nanya harga kopi nya. Trus sambil takut2 akhirnya si embah nanya juga. Dapet deh kopi 2.500, trus gorengan tempe 2.000, dan totalnya sama nasi bungkusnya 7.000.
Dari dalem si mbak NISMAH ini langsung njeplak 
"nasi opo kok mung 3000, lauknya apaaaa maakkk"
Si embah njlentrehin deh satu-satu... ya ampuuunnnn maluuuuu bangettttt.... itu di depan pembeli2 lain lho ya. Kasihan si embahnya. 

Aku kapooookkkk ah beli makan di situ, aku sanggup bayar makananku mbak. Sanggup banget, apalagi kalau rasanya pas ama goyangan lidahku.. huhuhuhu
Aku males ntritil ntritil harga makanan yg aku beli, aku mau totalnya aja yang penting aku kenyang, aku nyaman dan enak.

#Nyesek bin #lebay

inget ya han, ini terakhir kamu beli makan di warung itu... inget!!! jangan sampai kamu lupa han.


Penampakan Nasi Bungkusnya
 

Di Jemput Bus

Seperti biasa dwooonk.... berangkat ke kantor ituh naik bus jurusan Doro-Pekalongan...
Sudah jadi rutinitas yang tiap pagi ku jalani, sampai-sampai kondektur dan supirnya hapal. Ehh... gak dink... mereka hapal diriku dari jaman jeboott... dari masa aku masih sekolah SMP, trus masuk SMA hahahaha....
Bukannya kamuh pengguna sepedah onthel hannn...???
Hihihihi selain pengguna onthel sejati, akuh juga pengguna transportasi massal.... ngooookkkk *bangga beud dah*

Tiap jam 07.20 pagi aku sudah ngejogrok di depan rumah nungguin ni bus lewat. Nah kebetulan hari ini aku kesiangan mandi hauhauhau... Harusnya mandi jam 06.30 berubah ke jam 07.00 #ngiiikkkk
huahahahahag
ya jelaaaaasssss lah telaaaaaaatttttttttt XD

Untungnya mandi ku cepet, cuman 5 menit wakakaka
Trus langsung dandan segala macem..

Masih di dalem kamar, baru aja nyamber tas kerjaku, tiba-tiba ada suara klakson bolak-balik di depan rumah, dan terdengar suara 
"bocahe mangkat porak ge" (red: anaknya berangkat tidak nih?)
huahahahaha

Ternyata karena aku ndak nyetop dia, bus langgananku ini berhenti dulu di depan rumah dan amstiin aku berangkat apa enggak dengan nanya ke ibuk bapak... huahahaha
Baik beneeerrr dah pak supir ama pak kondektur...

Aku langsung ngacir dari kamar donk, sambil nyerobot sepatu di depan trus lari ke arah bus... eehhh kaki udah nangkring di bus baru inget kalau kacamata belom aku pakaiiiii... huuuaaaa
*lari lagi ke dalam rumah sambil treak kacamatakuuuuu*
Dan bus nya masih tetep nungguin akiuuuu XD

Maaapppp maaaaappppp pak supir pak kondektur, akuh sudah merepotkan kalian...

Wakakakakaka heboh benerr dah pagi tadi.

Bukanne nunggu bus malah dijemput bus nya... xixixi berasa yah punya supir pribadi... *dijitakpenumpanglain*

Naik di bus kondisi rambutku masih acak-acakan belom sempet sisiran boookkk... untung aja make up ku udah beres hihihi
Jadi sambil duduk di kursi bus, tangan langsung ngucek-ngucek rambut di bikin kepang, paling rapi lah...

Eh ya, lupa bawa bekal makan juga -_____-"
huahuhuhuhu
Yang penting gak telat masuk kantor daahhh... Alhamdulillah
Terima kasih pak supir, terima kasih pak kondektur hihihi...


Bus Jurusan Doro-Pekalongan

Terpaku Murah?

Kaya-kayane kalo enyong buka dikau banyakan nyong lagi ngamuk yak... ngoookkk
hahahahahaha... abisnya juga paling ennak ngamuk di mari dari pada ngamuk di sono... (pengecuuttt lu han) *tiarap again*

Yahh... gitu deh susyeeeehhhh jadi orang suruhan... udeh dikerjain sebaik-baiknya juga ajah teteeeppp salah.
(elu nya aja yg begok han)

Ya sudah lah ya...
Yang jelas sore ini MENYEBALKAN

Sapa sih orangnya yg gak cari ticket pesawat murah???
Hampir semua orang yg beli ticket di mari juga pertama masuk mintanya selalu "MURAH mba"
Emang sih banyaakkk pula yg selalu harus Garuda Indonesia... #nahlhoh..
etapiii nyahhhh itu pak direktur yang maoo terbang, bukan buruh - buruh kek kita orang. #ngoookkkk

Barusan nyonge ditegur gegara nyong bilang
"Ternyata CGK-SIN murah bgt pake lion pak"

dibilang:
"Kamu itu jangan terpaku semua yg murah, gak semua orang cari murah"
lhahhh.... ngoookkkk
sapeee yaaa duluuuu yg geger semua2 info harus yg murah???
termurah siang...
termurah sore...
termurah pagi...
dan ujung-ujungnya... Terserah jam berapa aja pokoknya murrraaahhh.
Nyatanya seharian ini juga kastemer-kastemer tercintahhkuuuhh selalu nyari yang paling murahhh, bahkan selisih 400rebong dr garuda aja tetep mau yang singaaa. ngoookkk

Ah EGP deh yaaa
mow diem ajah membatuuuuu.

Terjebak Cinta (h)

Sebulanan ini si bapak boss hobinya nguprek belanjaan di Qoo10-nya yahoo. Bejibun tuh barang-barang keren yang harganya miring... iyyyaaa miiirrriiinnggg *nyenderin kepala ke tembok*
Ijoo dwonk mata... ngoookkk 
wakakakaka...

Langsung ya bawaannya pengeeeennn beli... udah tuh dibeli macem-macem.. dari gamis, tas, blackberry ampe sepatu juga *manyun di pojokan*. Udah kalapss deh si boss. 

Dan sebagai staff tersayang (ciiieeee....), aku ditawarin buat ngikut belanja sekaliann dwoonkkkss... *o*
huaaaaa disuruhlah aku buat milih barang yang aku inginkan... catet kodenya daaannn... dibayarin pak boss...
hihihi baiiikkknyaaa pak boss ku... #pletaaakkkk (dijitak bigboss).
Itu maksudnya dibayarin setelah akuh bayar seharga barang yg aku pesen ke pak boss. *tiarap*

Milih-milih dah, waaa baju-baju nya bagus2... *sawer mata* ngiikkk
Udah selesai semua nih, biasaaa yang diambil itu yang harganya tercantum IDR 37.700, atau yang IDR 30.000 dkk nya *kalem* ehh ndilalahnya gak dicheck duluuu itu ada tambahannya apa lagi X_X huaaahahahaha




Sampai kemudian ditanyai deh ama si boss "Nduukk... mana kodenya yg mau dibeli"


Udah selesai dipesenin, aku pun tercengang dan terjengkang (lebayy lu han) 
*usap keringet di jidat*
ternyataahhh yang awalnya cumann 30.000 bisa jadi totalnya ampe 150.000 *pengsyaannn*
wakakakaka.... duduuuullllsss duduuulllsss...
Ternyata ada tambahan biaya plus (+) apaa gituhh... kayane biaya kirimnya dari luar dah huhuhu



Pak boss pun cekaka'an... zzzz...


Sementara aku, langsung cancel semua belanjaan... whuahahahaha (maluuuuu booooo).

Kata si boss...
"Lha kamu, maunya pakai necis2, tapi kok minta muraaahhh wkwkwkwk"

Sapuu.... manaaa sapuuuuu..... 
Buat apaaa haaann....
Buat nyapu lantaiii -____-" masa buat mentung.. ngoookk


Jadii yaaa cayangkuh cemuaaa, kalau beli apa2 di check semuanya, ada plus apa plus berapa...
Ga matching donk kalau kurang bayar... #gubraggzzz 

Ya udahh dehh yaaa... beli nya baju langsung ke carrefour ajah ama matahari. Hihihi pan beli langsung ituh bisa D3 (diraba, ditrawang, dan dicobaaaa) wkokokoko

Ini Lukaku

Sudah 27 tahun hidupku di dunia, 21 tahun terakhir dengan segala macam kegilaan. 
Kau tau kegilaan apa? kegilaan menjaga emosiku tetap datar, kegilaan menjaga agar pikiranku tetap dingin. Hahahaha tolong jangan nasehati aku soal ini. Karena kamu tidak pernah menjadi aku atau pun mengalami yang aku alami tiap hari (edisi pemberontakan #ngoookkk).

Bener deh, banyak sekali orang yang berusaha menasehati aku dengan segala macam soal kesabaran, ketabahan, ketegaran dan keikhlasan... gubragzzzz *njungsep dari kursi*. Bukan aku mau sok atau tidak tahu diri. Aku tahuuu diri bangetttt... hahaha... ya iyalahhh... masa mau sok...
apa yg bisa disombongkan? etaapiiinyaa... tahan dengan segala bekas luka bakar ini bisa disombongin kan yaaa hahaha #pletakkk *dijitak mboke*.

Jangan suruh aku sabar, jangan suruh aku ikhlas... karena aku sudah mengaplikasikan semua itu selama 21tahuunnn iniii. Aku yang menjalaninya tiap hari, aku yang berperang dengan pikiranku. Tahu kan yahhh gimana rasanya punya bekas luka segini banyaknya... hahaha

Gampang kok mikirnya, jerawatmu yang gak ilang2 aja udah bikin kamu gegana [GElisahGAlaumeraNA] kan... trus gimana kalau bekas luka bakar seluas ini?
ya begitulah... #ngiiiikkkk

Nah ituuu...
Otakku ini sudah ngurusin hal itu jaman dulu kala, rasa sakitnya waktu pengobatan luka2 itu tak sebanding dengan sakit jiwa buat menerima bahwa inilah aku... bekas luka yang jadi keloid ini lah khasku... gak bisa ditinggalin begitu saja.
Bukan sekali dua kali orang bilang "pakai jilbab aja biar gak kelihatan" ngookkk.... itu penipuann sayang. Inilah aku dengan segala keloid, kenapa harus aku tutupi?? Aku tidak akan menjadi penipu teman-temanku. Kalau kau temanku, ya beginilah aku.
(oiya jangan sangkut2in ama perintah Tuhan, thanks)

Jaman dulu, gak ngerti kalau luka yg sudah mengering itu bisa diilangin dengan madu atau minyak zaitun. Baru setelah setua ini aku ngerti soal olive oil itu. Sudah dicoba dan dipakai setiap malam, tapi mungkin karena keloidnya udah lama banget jadi perubahannya lamaaaaaa hihihi...

 (Lengan kanan bagian atas)
 Paling kelihatan perubahan, setelah diurut olive oil  keloid ini sedikit menipis di pinggi2nya...
 
(Bahu Kanan)

(Tangan kanan)
Bagiku terlihat parah... hahahaha apalagi bagi orang lain yak... iya kali...
 
(Tangan Kanan)
Nah keloid yang menonjol paling gede itu sering banget kerasa perih terutama pas nyuci. Kena lotion juga perih... Oiya dulu jari2 kananku ini posisinya mencengkeram lho, nempel seabis kebakar...terus setelah ditelateni kompres alhamdulillah bisa lepas.


"Trus ngapain han kamu upload keloidmu? Apa gak malu hah...??!!"
Ngapain malu, bekas luka bakarku ini gak memalukan kok, ini kan sejarah hidupku... kenapa harus diumpetin? Semua orang juga tahu aku pernah kebakar... jadi gak masalah toh...
Ini jadi semacam pelajaran buat semua orang, kalau hidup ini sangaaaatttt berharga.


Kehilangan Suami

Bukan sulap bukan sihiirrrr....
Hihihihi... juga bukan fiksiii.

Pada awal juli kemarin, si boss dan istri (bu boss) sibuk ngemol... iyyaachhh nguberin mall.
Agendanya beliau belanja isi parcel untuk kita-kita anak buah setia bin loyal-nya... #uhuk
Nah... pak boss ini anggota suami teladan, yang hapaaaalllll banget ama jadwal diskonan mall dan minimarket #upss hihihi...

 Gambar dari sini

Sesuai harinya... pak boss mampir ke carrepur, hari itu dengan memakai kartu debit tertentu dapet potongan harga brapa persen kalau gak salah. Di situ muter-muterlah pak boss dengan troli belanjaan bareng bu boss.

Satu per satu komoditas yang di target pun dimasukkan pak boss ke troli. Sementara itu bu boss dengan santai berjalan disebelahnya. Dari produk minuman, snack sampai bahan pokok sudah di dapatkan. 

 
 Gambar dari sini

Akhirnya tiba juga saatnya untuk antri di kasir. Bu Boss pegang kendali troli dan pembayaran di kasir. Ketika itulah bu boss baru menyadari kalau suaminya menghilang. Hihihi...
Bu boss ngiranya pak boss sudah duluan ke mobil, jadi dengan  santainya bu boss pun mendorong trolinya ke parkiran. Ehhh ternyata tidak ada sosok pak boss di parkiran. Balik kanan deh, masuk lagi ke cerpur... nyari sang suami... mondar mandir di depan kasir sampai hampir 1 jam.


Tenaga hampir habis, dannnnn.... sabar pun berkurang xixixixi...

Klimaaxxx pun datangg...

Didekatinya salah seorang karyawan cerpur...
Bu Bos : "Mas, mau nanya... bagian informasi disebelah mana ya"
Si Mas : " Ohh mari saya tunjukkan bu, anaknya belum ketemu ya bu?"
Bu Bos : " Bukan mas, suami saya yang ilang... "
Si Mas : " Hahh???"

Sampai di bagian informasi... tidak lama kemudian terdengarlah pengumuman :
"Pengumuman, berita kehilangan suami, seorang suami telah hilang di Carefur dg nama Pak Iwan dari jalan Jawa... Ditunggu istrinya di bagian Informasi"

Wkwkwkwkwkwkw....


Dan ini menjadi topik ceritanya bu boss ke keesokan harinya... xixixixi



Disamakan

Bukan bahas sekolah lhoh...
Ini lagi mauw ngumungin soal gebetan.

Gebetan, TTM, pacar, atau brondong maybe (*¯︶¯*)

Buat kita-kita yang punya gebetan bejibun, yang SETIA (SEtiap TIkungan Ada gebetan) perlu ada strategi khusus demi lancarnya hubungan kita... #ngoookkk wakakaka
Jadi rahasia terindahnya adalah "disamakan". Iyappsss... disamakan.
Samakan semua panggilan mesra kita ke mereka... hihihi pakarr ni yeee...

Ga perlu panggilan khusus untuk masing-masing dari gebetan tersayang kita.
Cukupppp satu panggilan ajah...
Pakai yang paling membuat kamu nyaman (kaya ngungsi aja han).
Kalau kita nyaman dengan panggilan abang, ya sudah pakai kata itu buat semua gebetan.

Ingettt yaaa...
ga perlu memakai kata lebay alay seperti ayank atau beibbb... Tau kenapa??
Karena kata2 lebay itu bisa bikin gaswat kalau dikirimkan ke orang yang salah... wkokokoko

Mungkin aja terjadi salah kirim sms, salah kirim wasap, atau salah kirim bbm... semua masih terkontrol #pukpuk

Mari amankan aset2 kita... eh gebetan2 kita
Hihihi karena ♥ Dimana Kaki Berpijak, Disitu Bertebaran Cinta... ♡

Aku Cemburu

Lahir dalam keluarga yang penuh wajah ganteng dan cantik rupawan itu SANGAT MELELAHKAN. Apalagi bila wajahmu pas2an dan penuh coretan luka. Ini nyata, sangat memuakkan dan menyakitkan. Terutama bila semua mata TERPAKU pada sosok adekmu.
Aku cemburu Tuhan... Aku cemburu pada adekku yang cantik bohay. Semua mata terpesona pada dia. Tidak peduli dia sudah bersuami dan punya anak.

Aku tahu, kondisi jiwaku ini menyedihkan.
Manusia dewasa berusia 27 tahun, cemburu hanya karena mata orang terpesona pada adekku.
Ini gilaaa Tuhan... Aku lelah hidup seperti ini.

Selalu menjadi penonton dan pengamat dunia...
Aku tahu mereka2 yang terkapar dalam hayalan terhadap adekku dan ibuku.
Aku tahu Tuhan... dan itu memuakkan.

Kenapa aku selalu lepas kontrol seperti ini???
Ya ampuuunnn.... hidup seperti ini bukan setahun dua tahun aku jalani, tapi kenapa aku selalu jatuh labil karena hal yang sama...
Memalukan! Memuakkan! Menjengkelkan!
Harusnya aku sudah bisa menetralisir dan mendatarkan semua perasaanku Tuhan...

Seorang HANIFAH harusnya DATAR tanpa rasa iri, dengki, cemburu, bahagia apalagi sakit hati.

Han... han... kenapa kamu begini lemah han...
Mudah sekali menggoyangkan jiwamu...

Harus Aku Selesaikan

Ada banyak hal yang selalu berputar di dalam kepala ku. Bukan urusan jodoh yang jelas, tetapi urusan kuliahku. Menjadi mahasiswa yang tak lulus2, bukan tujuan hidupku. Bukan pula aku menikmati status ini seperti yang mungkin dipikirkan orang lain.

Masuk menjadi mahasiswa baru di tahun 2005, dengan polos aku percaya semua akan lancar saja. Apalagi abah memberikan isyarat bahwa setiap masalah selalu ada jalan keluar atau pun jendela untuk meloncat. Waktu itu, kuliah makan kos dibiayai abah selama hampir satu tahun. Lewat trimester tiga, lewat juga biaya-biaya tsb. 
Harus menerima bahwa abahku tidak mampu untuk membayar kuliahku adalah tamparan yang sangat menyakitkan. Waktu itu aku hanya berpikir, heiii orang tua lah yang ada di posisi berkuasa untuk mencarikan jalan... bukan aku yg harus mencari sendiri...
Yah...memang pikiran anak-anak banget... wajar donk ya... berpikir seperti itu... sesuai dengan umur dan jiwa yg masih labil... 
(sampai sekarang jg masih labil han... #Plaks)


Sampai akhirnya aku berada pada posisi kepalang tanggung, maju susah mundur kalah. Mengajukan aplikasi beasiswa kesana kemari, dengan segala persyaratannya. Dan... dibantu beasiswa dari Askarlo (organisasi alumni SMA N 1 Pekalongan) aku melanjutkan kuliahku dengan terseok-seok. Berusaha bertahan dengan menjual jasa pembuatan tugas2 kuliah teman2, menjadi kasir di rental komik dan operator warnet. Semua pendapatan dr jual jasa ini untuk menutup biaya kos dan biaya makan (yg sudah dimaksimalkan ngiritnya), juga sbg biaya tugas2ku sendiri. 
Sementara dana dari beasiswa BRI sendiri untuk membayar kuliah. Nyatanya memang tidak mencukupi •﹏•
Total beasiswa yang kuterima setahun 3.600.000 sementara biaya kuliah 2.775.000 per trimesternya X﹏X

Bisa dibayangkan to gimana semrawutnya hidupku untuk menutup semua biaya itu. Hahahag.... aku sendiri yang salah memang... memilih masuk di universitas swasta bukan universitas negeri. Yah kalau orang ngomong kan gitu.. "salahe dewe".
---Sebenarnya, aku dulu juga buta arah, tidak tahu bahwa ternyata ada beasiswa bidik misi lah, atau pun yg lainnya... maklum otak pas2an dan kreatifitas minimal. (Niat banget han nyari pembenaran).---

Di penghujung 2009 aku menuntaskan seluruh mata kuliah yg harus kuambil. Tinggal masuk skripsi. Masalahnya... duit dan tenaga ku sudah habisssss.... hahahahag... *nyakar tembok*
Beasiswa skripsi hanya 50.000/bln #glodiaag... bayar semesterannya yg gak sanggup.
Selama setahun itu aku mencari duit buat nutup bayar semester yg ndak nutup2.
Awal 2011 aku kerja di pekalongan. Dengan pertimbangan aku tidak usah bayar kos dan makan lagi. Mungkin bakal cepet bisa nutup bayar skripsi #ngimpi. 
Dan ternyataaaa... belom nutup juga O_o  Ya ampuuunnn...
Setelah menjadi pekerja, tanggungan jadi banyak. Tidak bisa menutup mata dr kebutuhan di rumah #stres. Hahahahag...
Masa kerja dari februari 2011 sampai sekarang belum bisa buat bayar kuliah juga??? 
# ngoookk dah.


Semua orang disekelilingku ribut seperti itu, komen seperti itu, nanya seperti itu. 
"Kok gak lulus2??", "Fasilitas lengkap to buat ngerjain skripsimu nduk?"...

dan sebagainya... dan sebagainya...

Harus jawab apa yach... aku juga lelah, bingung, mumet jadi satu...
Terus terang aku iri ngeliat yang lain sudah sukses semua... aku juga mikirrrr... tapiii....
Untuk menyelesaikan skripsiku, aku harus readmisi menjadi mahasiswa baru lagi. Dengan biaya 3.500.000, duit ini lah yg susah banget ditangkapnya... 
tahu kenapaaa??? karena setelah bayar readmisi ini, kurang dari 3bln harus bayar semester berikutnya senilai segitu juga... 
ya ampuuunnn gajiii berapaaa bulaaannnn maaakkkk....sama aja nunggak lagi nunggak lagi...
 
Orang kampus bilang, "salahe dewe kerja", orang lain lagi bilang "salahe dewe boros". 
Lain lagi bilang "ahh kamu tuh gak niat sih" #Plakss.


Sungguh, bukan aku gak niat, bukan aku tak mau mencoba...
Aku sudah melakukan semuanya... readmisi, dan akhirnya gantung lagi...
Harus readmisi lagi... dan lagi...

Aku juga lelah... aku ndak mungkin kan ngomongin soal seperti ini ke mereka semua...
Kata abah, hidup akan indah kalau kita bisa menerima kenyataan...
Dan kenyataan yang ku alami... memang seperti ini... tidak perlu aku mengatakan kepada mereka semua... bahwa aku menyerah...

Karena memang, aku helum menyerah, aku ingin menyelesaikannya.

Aku HARUS menyelesaikannya.

Tahun 2014 harus KLIMAX tidak boleh mundur2 lagi.

Supir pribadi

Semenjak abah sakit, aku nyepeda lagi ke kantor. Cuman... sekarang gak boleh kemaleman. Kalau udah lewat dr jam enam sore ndak boleh pulang pake sepeda. Disuruh abah minta jemput, biasanya minta dianter mas hariz (kakak sepupuku) atau minta tolong dianterin sama mas is. Ceritanya, si abah ama ibuk itu trauma aku dijambret lagi... padahal aku sendiri sih biasa aja pulang malem ndirian. Toh ada malaikat2 yg selalu ngawasin kita...hohohoho

Kalu pulange kemaleman gt, sepeda aku tinggal di kantor. Besoknya ngikut bus berangkate. Enak sih, tinggal duduk aja di depan rumah, nunggu itu bus lewat. Kayak punya supir pribadi toh...wkokokoko
Trus ntar dari jensud ke kantornya jalan kaki 10menit. Ini jalan santai aja, santai sambil nyapa2 bapak ibu yg dilewati...maklum ya, aku kan ramah tamah dan tidak sombong...hihihihi

Tadi pagi juga naik bus... hohoho

Lemes

Masih lemes seperti kemarin. Mungkin pengaruh mens, atau masalah lain ya... entah dah
Bangun tidur biasanya segrak bugar, ini malah lemes, rada ngliyeng gitu buat duduk... errr kok jadi mirip orang yg kena morning sickness yakss... #gubragz *kejengkang indah*
Emang kapan di buahi ampe bisa morning sickness to nduk...ndukk #PLAKS

Yach... ibaratnya motor, saat ini adalah saat buat maintenance, hohohoho
Buat istirahat yg cukup... (piye mau rehat cukup...wong tiap hari lembur... #ngikk)
Minum vitamin... (eman2 ah duitte... #hemat)
Olah raga yg rajin... (pan tiap hari uwis bike to work makk... masih kurang gt?)
Iki jan2ne arep tukaran apa arep ngobrol to han...
*hani ngumung dewe*

Kondisi badan yg menurun ini, membuatku minta dijemput abah kemaren sore. Rasanya ndak sanggup buat nggenjot sepeda 12KM jauhnya, malem2 lagi... sementara sepeda aku tinggal di garasi kantor. Aman lah insyaallah...
Terus ngantornya naik bus yg setia melewati depan rumahku...
Dari rumah ke deket kantor bayar 3000, duduk manis bareng2 ama ibuk2 yg mau dagangan ke pasar sentiling ama pasar anyar. Lumayan lah ya... ndak capek2 amat... (iya ya lah...wong duduk tog).

Ini lemes parah....
Ya gini ini kondisi badan ku kalau lagi bulanan... hikss...
Alhamdulillah masih bisa buat nyelesaiin kerjaanku... kerjaan yg lain lewat... #ngoookkk

Oiyyy tadi siang pak alam (temenne si boss) dateng ke kantor bawain "bothok setan" buat kami.  Puedeeeeessnya namparrr bangettt... Porsi gede lagi... punyaku belom habis... ndak kuaaaatttt, uda kenyang.
Sisanya mau diabisin ntar.

Emm... iki jan-janne aku curhat opo toh...
Zzzzzz

Rapid Fire Question

Pagi-pagi baru nyampai di kantor, kondisi masih lemah lunglai lemas... eh dapet tag dari si ve... pas di check jebul malah PR ix... -____-"
Padahal yo... aku bener2 maleeeessssss bgt buka blog *malah curhat*
Langsung isi PR ae lah...curhate kapan2 maneh.

10 pertanyaan itu:
1. Nambah atau ngurangin timbunan buku?
 Jelas NAMBAH

2. Pinjam atau beli buku?
Lebih sering BELI

3. Baca buku atau nonton film?
BACA BUKU, jarang nonton kecuali yg di kompi aja.

4. Beli buku online atau offline?
Beli online, ada langganan.

5. Buku bajakan atau ori?
ORI dwonkkk

6. Gratisan atau diskonan?
Dua-duanya

7. Beli pre-order atau menanti dengan sabar?
Pre-Order

8. Buku asing (terjemahan) atau lokal?
Dua-duanya.

9. Pembatas buku penting atau biasa saja?
Biasa aja, biasanya pake apa aja yg ada... lebih sering pake duit *pamcol*

10. Bookmarks atau bungkus chiki?
Iki maksutte opo toh... mbuh ah 







Selesai yakss...






Pertanyaan si Ve:
1. Westlife, Suju, atau SM*SH?
WESTLIFE, akuh kan setia cing, pantang ganti yg lain... hikss *elus2 mark*

2. Gunung, gurun, hutan, atau pantai?
Gunung donkkk... yg dingiiiinnn hihihihi

3. Olahraga apa yang (bisa) kalian minati?
Bike To Work masuk kan... *maksa*

4. Mars, Venus, atau Saturnus? :))
Saturnus aja

5. Bad habit apa yg kalian tahu tentang saya?
Hmm...




Nih harus ngasih pertanyaan tambahan gitu?? males bikinne ix... tapi... apa ya...
Ya udah aku tambahin mumpung lagi bloboh...
1. Aku atau Dia? *uhukkk*
2. Luffy sama, Patrik, atau Upin?
3. Bayar utang atau Beli barang?
4. Teman atau Pacar?
5. Kapan Nikah? #ngoookkkkkk wakakakakaka


Uyy yg aku senggol kerjaiinn ni PR yeeee
1. Nina tayank
2. Dek Ani tercintah
3. Vera
4. Neng Umesh
5. Mba Gati :D

Hayyyyoooo cepeeettttaannn kerjaaaiiiinnnn yaccchhhhhh

Jaga Hati

Han, sebaik-baiknya kamu berhubungan dengan manusia lain...hendaknya jaga lah hatimu dengan kerangkeng besi.
Sadarlah, jika hatimu terlalu permisif... akan menguras air matamu, memporak-porandakan emosimu.
Kamu itu harus kuat han, harus menjadi orang ramah tanpa melibatkan hati. Ingat RAMAH TANPA HATI.
Artinya sebatas teman guyon itu gak masalah, tapi jangan bawa perasaanmu terlarut dengan segala aktivitasmu.
Tahu kan han... perasaanmu akan membuatmu sakit. Dan ketika itu semua terjadi, kamu akan berdosa karena telah mengecam Tuhanmu yang telah memberikan kesempatan kedua untuk kehidupanmu.
Ini ndak main-main han...

Dunia ini bukan seperti Tukang Bubur Naik Haji yang semuanya berakhir membahagiakan, berakhir dengan segala harapan muluk2 yang terwujud..
Dunia nyata itu artinya tidak semua keinginanmu bisa terwujudkan.
#PukpukHani

#LovelyHani

#Lovely Honey

Di setting oleh Hanifah Sya'roni dengan segala kegalauan hati hihihi. Diberdayakan oleh Blogger.